Jumaat, 4 Februari 2011

Menangislah ....

MENANGISLAH DI SINI SEBELUM MENANGIS DI SANA...........


Detik waktu bersama kelahiran seorang bayi dihiasi tangisan. Nyaring berkumandang menyaring segala suara yang menyapa telinga ibu. Lonjak hatinya 
memuncak gembira penawar sakit dan lesu. Lalu bermulalah sebuah kehidupan 
yang mewarnai bumi berpenakan hati, berdakwatkan air mata.

Air mata adakalanya penyubur hati, penawar duka. Adakalanya buih 
kekecewaan yang menyempit perasaan, menyesak kehidupan. Air mata seorang manusia hanyalah umpama air kotor diperlimpahan. Namun setitis air mata kerana 
takutkan ALLAH persis permata indahnya gemerlapan. Penghuni Syurga 
ialah mereka yang banyak dukacitanya di dunia.

Tidak berkumpul dua perkara dalam satu masa. Barangsiapa gembira di 
dunia akan berdukacita di akhirat. Barangsiapa yang banyak dukacitanya di 
dunia akan gembira di akhirat.

Pencinta dunia menangis kerana dunia yang hilang.
Perindu akhirat menangis kerana dunia yang datang.

Alangkah sempitnya kuburku, keluh seorang Abid.
Alangkah sedikitnya hartaku, kesal si hartawan.

Dari mata yang mengintai setiap kemewahan yang mulus penuh rakus, 
mengalirlah air kecewa kegagalan. Dari mata yang redup merenung Hari 
Akhirat 
yang dirasakan dekat, mengalirkan air mata insaf mengharap kemenangan.

"Penghuni Syurga itulah orang-orang yang menang."
(al- Hasr: 20)

Tangis adalah basahan hidup, justeru:
Hidup dimulakan dengan tangis, dicelahi oleh tangis dan diakhiri dengan 
tangis. Manusia sentiasa dalam dua tangisan. Sama ada yang membawa 
untung 
atau merugikan.

Sabda Rasulullah s.a.w.

"Ada dua titisan yang ALLAH cintai, pertama titisan darah para Syuhada 
dan 
titisan air mata yang jatuh kerana takutkan ALLAH."

Nabi Muhammad bersabda lagi:
"Tangisan seorang pendosa lebih ALLAH cintai daripada tasbih para 
wali."

Oleh itu berhati-hatilah dalam tangisan, kerana ada tangisan yang akan 
mengakibatkan diri menangis lebih lama dan ada tangisan yang membawa 
bahagia untuk selama-lamanya. Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada Abid yang berangan-angan tentang Syurga mana kelak ia akan bertakhta.

Nabi bersabda:
"Kejahatan yang diiringi oleh rasa sedih, lebih ALLAH sukai dari satu kebaikan yang menimbulkan rasa takbur."

Ketawa yang berlebihan tanda lalai dan kejahilan.
Ketawa seorang ulamak dunia hilang ilmu, hilang wibawanya. Ketawa 
seorang jahil, semakin keras hati dan perasaannya.

Nabi Muhammad bersabda:
"Jika kamu tahu apa yang aku tahu nescaya kamu banyak menangis dan 
sedikit ketawa."

Seorang Hukama pernah bersyair:
"Aku hairan dan pelik, melihat orang ketawa kerana perkara-perkara yang 
akan menyusahkan, lebih banyak daripada perkara yang menyenangkan."

Salafussoleh menangis walaupun banyak beramal, takut-takut tidak 
diterima ibadatnya, kita ketawa walaupun sedar diri kosong daripada amalan. 
Lupakah kita Nabi pernah bersabda:
"Siapa yang berbuat dosa dalam ketawa, akan dicampakkan ke neraka dalam 
keadaan menangis."

Kita gembira jika apa yang kita idamkan tercapai. Kita menangis kalau 
yang kita cita-citakan terabai. Nikmat disambut ria, kedukaan menjemput 
duka. 

Namun, Allah telah berfirman :
" Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan 
boleh 
jadi pula kamu menyukai sesuatu, pada hal ia amat buruk bagimu. ALLAH 
mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui."
(AL BAQARAH: 216)

Bukankah Nabi pernah bersabda:
"Neraka dipagari nikmat, syurga dipagari bala."

Menangislah wahai diri, agar senyumanmu banyak di kemudian hari. Kerana 
engkau belum tahu, nasibmu dipuak kanan atau dipuak kiri. Di 
sana,lembaran 
sejarahmu dibuka satu persatu, menyemarakkan rasa malu berabad-abad 
lamanya 
bergantung kepada syafaat Rasulullah yang dikasihi Tuhan. Kenangilah, 
sungai-sungai yang mengalir itu banjiran air mata Nabi Adam yang 
menangis 
bertaubat, maka suburlah dan sejahteralah bumi kerana terangkatnya 
taubat.
Menangislah seperti Saidina Umar yang selalu memukul dirinya dengan 
berkata:

"Kalau semua masuk ke dalam syurga kecuali seorang, aku takut akulah 
orang 
itu."

Menangislah sebagaimana Ummu Sulaim apabila ditanya:
"Kenapa engkau menangis?" "Aku tidak mempunyai anak lagi untuk dihantar 
berperang,"jawabnya.

Menangislah sebagaimana Ghazwan yang tidak sengaja terpandang wanita 
rupawan. Diharamkan matanya dari memandang ke langit seumur hidup, lalu 
berkata:
"Sesungguhnya engkau mencari kesusahan dengan pandangan itu."

Ibnu Mas’ud r.a. berkata:
"Seorang yang mengerti al-Quran dikenali waktu malam ketika orang lain 
tidur, dan waktu siangnya ketika orang lain tidak berpuasa, sedihnya 
ketika 
orang lain sedang gembira dan tangisnya di waktu orang lain tertawa. 
Diamnya 
di waktu orang lain berbicara, khusuknya di waktu orang lain berbangga, 
seharusnya orang yang mengerti al-Quran itu tenang, lunak dan tidak 
boleh 
menjadi seorang yang keras, kejam, lalai, bersuara keras dan marah.

Tanyailah orang-orang soleh mengapa dia tidak berhibur:
"Bagaimana hendak bergembira sedangkan mati itu di belakang kami, kubur 
di 
hadapan kami, kiamat itu janjian kami, neraka itu memburu kami dan 
perhentian kami ialah ALLAH."

Menangislah di sini, sebelum menangis di sana!!!.............
Aku Tinggalkan Dia Demi Allah
Dengan nama Allah 
Sebaik-baik Pemberi Ganjaran

...


Namamukah yang tertulis di luh mahfuz sana?
Engkaukah yang bakal menemaniku jalan menuju syurga?
Dirimukah yang akan melengkapkan separuh dari agamaku?
Aduhai pria.
Adakah kau yang tercipta untukku?
Jawab pertanyaanku ini.
Jawab!

Kau takkan pernah dapat memberi jawapan
Kerna jawapannya bukan di tanganmu
Tetapi di tanganNya.
Di tangan Tuhan kita; Allah
Tuhanku dan Tuhanmu

Gelisahku memikirkan dirimu
Dan ketakutanku memikirkan Tuhanku
Aduhai pria
Maafkan aku.
Ketakutanku pada Tuhanku melebihi kegelisahanku memikirkanmu

Jemput diriku pabila waktunya tiba
Sebelum sampai saat itu, biarkan aku sendiri bersama Si Dia
Akan kucipta cinta bersama Dia
Sebelum kucipta cinta antara kita

Jadilah dirimu kumbang yang hebat
Dan doakan aku agar menjadi bunga yang mekar

"i've leave him for the sake of Allah"

Sesungguhnya Allah takkan pernah mensia-siakan pengorbananmu sayang
Bilamana kita tinggalkan semua ini kerana Allah semata
Yakinlah! 
Akan ada sesuatu yang indah untukmu di pengakhiran nanti

Dan sesungguhnya hari kemudian 
itu lebih baik bagimu 
daripada yang sekarang (permulaan).
Dan kelak Tuhanmu 
pasti memberikan karunia-Nya kepadamu , 
lalu (hati) kamu menjadi puas.
[Ad dhuha: 4 & 5]

Untuk itu
Aku tinggalkan dirimu padaNya

Sesungguhnya
 aku bertawakkal 
kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu.
Tidak ada suatu binatang melata 
melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya. 
Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.
(Allah Maha Adil)
[Hud: 56]




usah bersedih atas perpisahan sementara ini
jika benar dia tercipta untukmu
tiada apa yang dapat menghalangnya
sebelum saat itu tiba
berdoalah pada Allah moga diberi kekuatan
mohonlah padanya dengan penuh mengharap


Yakinlah pada janji Allah!

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)
[An Nur: 26]

Beruntunglah kamu !
tatkala Allah memilihmu untuk menyedari hakikat perhubungan antara lelaki dan wanita
Allah memilihmu sayang
Jangan pernah sia-siakan kasih sayang Allah ini

maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya
 sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu
dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya
[ As Syams: 8-10]

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: 
"Tuhan kami ialah Allah" 
kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, 
maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: 
"Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; 
dan gembirakanlah mereka 
dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu
[Fussilat:30]

Dan tika kamu merasa lemah
Mohonlah kekuatan dariNya
Allah itu dekat
yakin pasti

Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan, 
maka mohonlah perlindungan kepada Allah. 
Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui
[Fussilat:36]


Hati Berbicara ..

Setitis air mata..
Gugur ke bumi..
Menjadi lautan kaca..
Harus ku renangi..
Dimana kau menghilang..
Kasihku rindu..
Biar apapun menghalang..
Janganlah kau membisu..
Inikah cinta menghiris jiwa..
kau biar hidupku jadi melara..
Sucikah cinta kau cemar janjinya...
Bertarung aku dengan sengsara..
Tak rela ku bersedih..
Dihimpit duka..
Berkaca hati merintih..
Pecah tak ku duga..
Ingin ku meluahkan..
Segugus rindu..
Kembalikan keindahan..
Cahaya dihatiku..
Kasih terbayang kenangan lalu bersamamu..
Berjanji setia tak ingin berpisah..
Berdua kan selamanya...
Kepadamu yang akan menjadi pendampingku kelak..
Terimakasih karena telah memilihku di antara ribuan bidadari di luar sana yang siap untuk kau pilih.. Padahal kau begitu tahu, aku hanya wanita biasa, yang sangat jauh dari sempurna.Karenanya ku ingin kau tahu, aku bukan wanita yang sempurna, aku begitu banyak kekurangan. Maka ketahuilah..
Kepadamu yang akan memilihku kelak..
Aku tak sebijak bunda khadijah, karenanya ku ingin kau tahu, aku bisa saja berbuat salah dan begitu menyebalkan. Maka ku mohon padamu, bijaklah dalam menghadapiku, jangan marah padaku, nasihati aku dengan hikmah, karena bagiku kaulah pemimpinku, tak akan berani ku membangkang padamu..

Duhai kau yang telah memilihku kelak.. 
Ingatlah, tak selamanya aku dapat nampak cantik di matamu, ada kalanya aku akan begitu kusam dan jelek. Mungkin karena aku begitu sibuk di dapur, menyiapkan makan untuk kau dan malaikat-malaikat kita nanti ~insya’Allah~.. Maka aku akan nampak kotor dan berbau asap. Atau karena seharian ku harus membenahi istana kecil kita, agar kau dan malaikat kita dapat tinggal dengan nyaman dan sihat. Maka mungkin aku tak sempat berdandan untuk menyambutmu pulang bekerja.. Ataukah kau akan menemukanku terhangguk hangguk saat mendengar keluhan dan ceritamu, bukan karena aku tak suka menjadi tempatmu menumpahkan segala rasamu, tapi karena semalam saat kau tertidur dengan nyenyak, aku tak sedetikpun tertidur karena harus menjaga malaikat kecil kita yang sedang rewel, dan ku tau kau letih mengais rezeki untuk kami maka tak ingin ku mengusik sedikit pun lelapmu.. Jadi jika esok pagi kau mendapatiku begitu letih dan ada lingkaran hitam di mataku, maka tetaplah tersenyum padaku, karena kau adalah kekuatanku..

Padamu yang menjadi nahkoda dalam hidupku kelak..
Ketahuilah, aku tak sesabar Fatimah, ada kalanya kau akan menemukanku begitu marah, menangis dan tak terkontrol, bukan karena ku membangkang padamu, tapi aku hanya wanita biasa, aku juga butuh tempat untuk menumpahkan beban di hatiku, tempat untuk melepaskan penatku, dan mungkin saat itu aku tak menemukanmu, atau kau begitu sibuk dengan pekerjaanmu, maka bersabarlah, yang ku butuhkan hanya pelukan dan belaianmu.. Karena bagiku kau adalah tetesan embun yang mampu memadamkan segala resahku..

Ataukah ada kalanya tanganku akan mencubit dan memukul pelan si kecil karena lelah dan penatku di tambh rengekannya yang tak habis-habisnya. Sungguh bukan karena ku ingin menyakitinya, tapi kadang aku kehabisan cara untuk menenangkan hatinya. Maka jangan membentakku karena telah menyakiti buah hati kita, tapi cukup kau usap kepalaku, dan bisikkan kata sayang di telingaku, karena dengan itu ku tau kau selalu menghargai semua yang ku lakukan untuk kalian, dan kau akan menemukanku menangis menyesali perlakuanku pada malaikat kita, dan aku akan merasakan ribuan kali rasa sakit dari cubitan yang ku berikan padanya, dan aku akan berjanji tak akan mengulanginya lagi..

Padamu yang menjadi imam dalam hidupku kelak..
Ketahuilah, aku tak secerdas aisyah.. Maka jangan pernah bosan mengajariku, membimbingku ke arah-Nya, walau kadang aku begitu bebal dan bodoh, tapi jangan pernah letih mengajariku.. Jangan segan membangunkanku di sepertiga malam untuk bersamamu bermunajat pada Kekasih yang Maha Kasih.. Jangan letih mengingatkanku untuk terus bersamamu mendulang pahala dalam amalan-amalan sunnah.. Bimbing tanganku ke JannahNya, agar kau dan aku tetap bersatu di dalamnya.

Padamu yang menjadi kekasih hati dan teman dalam hidupku..
Seiring berjalannya waktu, kau akan menemukan rambutku yang dulu hitam legam dan indah, akan menipis dan memutih. Kulitku yang bersih akan mulai keriput. Tanganku yang halus akan menjadi kasar.. Dan kau tak akan menemukanku sebagai wanita cantik, yang kau khitbah puluhan tahun yang lalu.. Bukan wanita muda yang selalu menyenangkan matamu.. Maka jangan pernah berpaling dariku.. Karena satu yang tak pernah berubah, bahkan sejak dulu akan terus bertambah dan kian membuncah, yaitu rasa cintaku padamu..

Ketahuilah.. Tiap harinya, tiap jam, menit dan detiknya, telah aku lewati dengan selalu jatuh cinta padamu..Maka, cintailah aku, dengan apa adanya aku.. Jangan berharap aku menjadi wanita sempurna.. Maafkan aku karena aku bukan putri.. Aku hanya wanita biasa..

Takkan Pisah ... Mati pun Ku mau ...

Sayang aku ingin berbicara kepadamu
Tentang apa yang tengah aku rasakan
Ada apa ada apa katakanlah semuanya
Ku ‘kan dengarkan duhai cintaku
Bila nanti orang tuamu tak meridhoi dengan
Apa yang ku rasakan padamu
Semua orang tua ingin yang terbaik untuk anaknya
Begitu pun orang tuaku
Kau takkan tinggalkanku
Takkan pernah sayangku
Janjimu janjiku untukmu
[*]
Takkan ada yang pisahkan kita
Sekali pun kau telah tiada
Akan ku pastikan
Ku kan memeluk menciummu di surga
[**]
Jangan kau pergi tinggalkan aku
Bawa aku ke mana kau mau
Janji ku padamu
Jiwa dan ragaku mati pun ku mau

K-ON

k-on photo: MrKapre-1 MrKapre-1_zps17081628.gif